honda jazz
i-DSI vs i-VTEC Honda Jazz Print E-mail
User Rating: / 22
PoorBest 

Seri L merupakan tipe mesin 4-silinder yang diciptakan oleh Honda. Mesin ini mempunyai bermacam varian: 1.2, 1.3, dan 1.5 L, yang mengusung nama L12A, L13A, dan L15A. Mesin dengan tipe inilah yang terdapat pada Honda Jazz.
Dua buah tipe valvetrain dihadirkan pada seri mesin ini. L12A, L13A, dan satu dari varian  L15A menggunakan i-DSI atau “intelligent Dual & Sequential Ignition”. Mesin ini menggunakan 2 busi per silinder. Valvetrain lain yang digunakan adalah VTEC pada salah satu dari mesin seri L15A. Mesin ini diharapkan dapat meningkatkan performa dibandingkan efisiensi yang mampu mencapai torsi puncak pada rpm tinggi. Tapi, masih tetap menawarkan kombinasi yang bagus baik untuk performa maupun hemat bahan bakar. Untuk i-DSI mempunyai rasio kompresi 10.8:1 dan VTEC 10.4:1.

I-VTEC®
Intelligent Variable Timing and lift Control (i-VTEC®) merupakan peningkatan dari sistem perubahan valve-timing, yang menawarkan peningkatan tenaga dengan rpm-tinggi, pengurangan emisi gas buang dan irit bahan bakar. Katup intake terbuka lebih lama dan lebih dalam hingga 4500 rpm untuk mendapatkan aliran udara pada rpm tinggi. i-VTEC menambahkan Variable Timing Control (VTC), yang meningkatkan perputaran camshaft ke mesin rpm mesin untuk dapat mengoptimalkan valve timing dengan jarak blayer.

i-VTEC memperkenalkan fase perubahan camshaft secara terus menerus pada kem intake dari mesin DOHC VTEC . Teknologi ini tampil pertama kalinya dikeluarga mesin 4-silinder Honda K-series ditahun 2001 (tahun 2002 di Amerika Serikat). Pengangkatan katup dan durasinya masih terbatas pada perbedaan tinggi dan rendahnya rpm, tetapi intake camshaft sekarang mampu meningkat antara 25 dan 50 derajat (tergantung konfigurasi mesin) selama berjalan.

Performa dari sistem i-VTEC pada dasarnya sama dengan sistem VTEC DOHC dari mesin B16A, keduanya mempunyai intake dan exhaust 3 cam lobe per silinder. Bagaimanapun valvetrain-nya menambah keuntungan dan perubahan dari intake cam timing. Keuntungan ekonomis dari i-VTEC sama halnya dengan SOHC VTEC-E dimana kem intake hanya punya dua cuping, yang satu kecil dan satunya besar, seperti halnya yang tidak ada VTEC di kem exhaust. Dua tipe penggerak dapat secara mudah dibedakan dari tenaga keluaran pabrik: performa penggerak antara 200 hp atau lebih dan penggerak ekonomis tidak lebih dari 160 hp yang dikeluarkan dari pabrik.

i-DSI
Konfigurasi dari mesin i-DSI L-series adalah mesin yang kecil, dengan profil yang tipis, inline-4, 8-katup, desain SOHC dengan dua buah busi per silinder. Dikarenakan bermesin SOHC dan khususnya untuk desain 8-katup (2-katup per silinder), mesin asli L-series, L13A dan L15A i-DSI dianggap menggelikan. Skema didasarkan karena pada saat ini mesin-mesin sudah berupa desain multi-valve dengan spesifikasi tinggi mendekati DOHC.
Honda menjelaskan bahwa secara obyektif desain terbaru mereka dengan mesin L-series berbahan bakar bensin adalah untuk mencapai pembakaran yang sempurna. Pembakaran yang sempurna ini dijelaskan sebagai ”pembakaran yang sempurna dari percampuran udara dan bahan bakar tanpa menyianyiakan setetespun bahan bakar dan kemudian mengubah seluruh energi dari pembakaran tersebut menjadi energi kinetik”. Untuk mencapai hal tersebut, Honda mencari-cari cara untuk mengoptimalkan proses pembakaran tersebut.

Untuk mencapai hal tersebut, Honda mengimplementasikan dua buah pendekatan: 'remarkably intensive combustion' dan 'combustion control adjusted to engine speed (rpm)'. Pada mesin L-series, cara-cara ini dilakukan melalui ruang pembakaran compact dan sistem i-DSI terbaru.
Pengembangan terbaru dari sistem i-DSI ini secara cerdas menggunakan 2 buah busi per silinder dan mencari untuk “meningkatkan” proses pembakaran dan menghilangkan peledak. Dan hasilnya, i-DSI secara langsung mampu membuat mesin menghantarkan torsi tinggi pada setiap rpm, membuat efisien/hemat bahan bakar dan mengeluarkan emisi gas buang yang bersih.

Mesin L-series terbaru, baik i-DSI ataupun VTEC merupakan sebuah seni. Yang lebih penting lagi, keduanya mempunyai karakteristik yang unik dan seluruh teknologi yang dirancang untuk menemukan rancangan yang sangat objektif. Dan untuk keseluruhan, target penting dari mesin L-series ini, apakah i-DSI ataupun VTEC merupakan mesin yang kecil, dengan profil kecil yang mampu masuk kedalam kompartemen mesin yang kecil dan sempit , emisi gas buang yang rendah dan sebagai pimpinan untuk kendaraan hemat bahan bakar pada kelasnya.

sumber: wikipedia, vtec

 

 

Terima tukar tambah dengan semua merek dan semua type;

Tukarkan MOBIL lama ANDA dengan MOBIL baru HONDA

Untuk Pemesanan Hubungi :

Surya Chandra

0361 - 8871000


copyright © www.honda-bali.com. Designed by: i_kasc. XHTML and CSS.